• 0813-8074-1898
  • yayasanmpati@gmail.com
  • Pasar Minggu, Jakarta Selatan
Support
6 Cara Membantu Anak Hiperaktif Agar Lebih Fokus

6 Cara Membantu Anak Hiperaktif Agar Lebih Fokus

Mengasuh anak hiperaktif, terutama yang berada dalam spektrum autisme, bisa menjadi tantangan tersendiri bagi orang tua. Anak yang hiperaktif sering kesulitan untuk duduk diam, berkonsentrasi, dan menyelesaikan tugas. Artikel ini memberikan beberapa strategi yang efektif untuk membantu anak hiperaktif agar lebih fokus dan beraktivitas dengan baik.

Table of Contents

Ciptakan Lingkungan yang Terstruktur

Anak hiperaktif cenderung lebih baik dalam lingkungan yang terstruktur. Buatlah rutinitas harian yang konsisten untuk anak Anda. Rutinitas membantu anak mengetahui apa yang diharapkan dari mereka setiap hari dan kapan harus melakukannya. Ini juga bisa menyalurkan energi berlebih yang anak miliki.

Tips:

  • Buat jadwal harian yang mencakup waktu untuk belajar, bermain, makan, istirahat, dan mengembangkan bakat dan minatnya.
  • Gunakan alat bantu visual seperti jadwal gambar untuk membantu anak memahami rutinitas.

Berikan Instruksi yang Jelas dan Sederhana

Anak hiperaktif mungkin kesulitan memproses instruksi yang panjang dan kompleks. Sebagai orang tua, kita harus pastikan untuk memberi instruksi yang jelas dan sederhana. Cacah tugas yang diberikan menjadi langkah-langkah kecil yang dapat diikuti.

Tips:

  • Gunakan bahasa yang sederhana dan jelas.
  • Berikan instruksi satu per satu.
  • Minta anak untuk mengulangi instruksi yang diberikan untuk memastikan mereka mengerti.

Terapkan Umpan Balik Positif

Umpan balik positif adalah salah satu cara efektif untuk meningkatkan perilaku yang diinginkan. Kita bisa memberi pujian atau hadiah kecil setiap kali anak berhasil fokus dan menyelesaikan tugas. Ini membantu anak memahami perilaku apa yang diharapkan dari mereka.

Tips:

  • Berikan pujian seperti, “Kamu hebat sekali sudah bisa duduk diam dan menyelesaikan PR-mu.
  • Gunakan sistem hadiah seperti dibolehkan menonton TV lebih lama.

Sediakan Waktu dan Tempat untuk Beraktivitas Fisik

Aktivitas fisik dapat membantu mengurangi energi berlebih dan meningkatkan fokus anak. Pastikan anak memiliki waktu yang cukup untuk bermain dan bergerak setiap hari.

Tips:

  • Sediakan waktu bermain di luar ruangan setiap hari.
  • Masukkan aktivitas fisik ke dalam rutinitas anak.

Konsultasikan dengan Profesional

Jika anak mengalami kesulitan yang signifikan dalam mengelola hiperaktivitasnya, konsultasikan dengan profesional seperti psikolog anak atau terapis perilaku. Mereka dapat memberikan penilaian yang mendalam dan rekomendasi khusus untuk kebutuhan anak Anda.

Tips:

  • Jangan ragu untuk mencari bantuan profesional.
  • Pertimbangkan terapi perilaku atau intervensi lainnya yang sesuai.

Dukung dengan Pola Makan Sehat

Cara ini bisa jadi alternatif bagi orang tua yang memang ingin mencoba cara ini. Riset menunjukkan kalau mengatur pola makan bisa mengurangi hiperaktif anak. Diet bisa jadi salah satu opsi atau bisa mengatur menu harian. Pastikan anak mendapatkan nutrisi yang cukup dan menghindari makanan yang dapat memicu hiperaktivitas.

Tips:

  • Berikan makanan bergizi seperti sayuran, buah, protein, dan biji-bijian.
  • Kurangi konsumsi gula dan makanan olahan.

 

Mengasuh anak hiperaktif memang membutuhkan kesabaran dan strategi khusus. Dengan menciptakan lingkungan yang terstruktur, memberikan instruksi yang jelas, menerapkan penguatan positif, dan mendukung anak dengan aktivitas fisik serta mindfulness, Anda bisa membantu anak Anda untuk lebih fokus dan beraktivitas dengan baik. Jangan lupa untuk selalu berkonsultasi dengan profesional jika diperlukan. Dengan dukungan yang tepat, anak Anda bisa berkembang dan mencapai potensi maksimalnya.

0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *