Bagaimana Berbagi Tugas Dengan Suami / Istri / Keluarga Yang Lain ?

Pembagian tugas sebetulnya tidak hanya terjadi di keluarga yang memiliki anak autis. Ibu dan ayah yang baik, biasanya mengkomunikasikan dulu pembagian tugas antara pasangan suami istri. Pembagian tugas bisa dijalankan sesuai dengan kelebihan dari masing-masing karakter ibu atau ayah serta waktu yang mereka miliki. Misalnya, kalau sang ayah pandai matematika, maka tugas mendampingi anak membuat pekerjaan rumah matematika, sebaiknya dilakukan sang ayah. Demikian juga kalau ibu lebih mahir dalam berkomunikasi, ibulah yang menjadi manajer dan jubir anak untuk urusan sekolah. Idealnya, dilakukan komunikasi yang jujur dan terbuka.

Untuk memotivasi ayah untuk lebih percaya diri dan mau lebih, mulailah dengan melakukan tugas-tugas yang menyenangkan, misalnya bermain dengan sang anak, mengantarkan anak berenang, atau mengantar anak bermain video game, atau bermain air di kamar mandi. Diharapkan dengan hal-hal menyenangkan, dapat mendekatkan hubungan ayah dan anak.

Saat ayah bermain dengan anak, ibu dapat menggunakan waktu senggang ini untuk beristirahat. Pembagian kerja di Indonesia juga bisa didelegasikan kepada pembantu. Tugas yang sifatnya rutin seperti mengajarkan anak makan, minum atau ke toilet bisa didelegasikan ke para pengasuh, selama ibu atau ayah mengajarkan para pengasuh langkah demi langkah serta memonitor proses belajar.

Buatlah daftar dari pekerjaan atau tugas yang diperlukan untuk mendidik anak. Misalnya, untuk belajar matematika, olahraga, terapi perilaku, terapi wicara dan lain-lain, masing masing dibuat kolom dan kotak tertentu, tergantung jamnya. Diskusikankan daftar ini dengan suami, kira-kira dari daftar ini mana yang ia bersedia kerjakan.

Ibu tetap menjadi manajer. Ibu sebaiknya mengetahui dengan detail apa yang diajarkan di terapi. Ibu dan ayah sebaiknya mengetahui program-program yang sedang dilaksanakan di kelas terapi. Karena, pada akhirnya, ayah dan ibulah yang akan memonitor sudah sampai mana program terapi itu terlaksana.

Untuk pengaturan diet dan pola makan, buatlah daftar menu mingguan dimana pelaksanaan menyiapkan hidangan bisa didelegasikan kepada pembantu, yang penting ibu/ayah memonitor dari segi kebersihan dan asupan gizi. Perencanaan yang baik akan mengurangi ketidakpastian dan stress. Intinya, buatlah rencana jika anda ingin mengurangi stress dan memperbesar kemungkinan untuk berhasil.

Sumber : Buku "200 Pertanyaan dan Jawaban Seputar Autisme", Halaman 133


Add comment

Security code
Refresh